Pusat Rawatan Alternatif Pilihan Keluarga

Zikr

Zikr

1k

1k
PUSAT RAWATAN DITUTUP PADA SETIAP HARI RABU & DIBUKA DARI KHAMIS HINGGA SELASA. TEMUJANJI UNTUK SETIAP RAWATAN 0122971518.

Pusat Kami Menyediakan Bantuan Kepada Mereka Yang Benar Ingin Dibantu Dalam Masalah Kesihatan Seperti Lenguh, Lesu Dan Seumpamanya.

11 November 2012

Kisah Pilu Seorang Ibu Meninggal Selepas 27 Tahun Menanti Anaknya Di Penjara Israel

Kisah Pilu Seorang Ibu Meninggal Selepas 27 Tahun Menanti Anaknya Di Penjara Israel




Ramallah - Latifah Darwis 85 tahun, hasrat satu-satunya adalah menjenguk anaknya Rafei Karajah yang ditahan di penjara Israel sejak tahun 1985. Rafei menjalani hukuman penjara seumur hidup. Namun, kelmarin Selasa 07/11 Latifah Darwis yang sudah berusia lanjut itu meninggal dunia, mimpi bertemu anaknya tidak pernah dipenuhi.

Tidak ada seorang pun kerabat Rafei Karajah dibenarkan melawatnya di penjara sejak 20 Mei 1985. Sejak tahun itu pula, ibunya selalu cuba berkunjung namun tidak pernah dibenarkan pihak Israel.

Wanita tua itu juga telah memintah bantuan dari semua kumpulan hak asasi manusia, tetapi semua tanpa hasil.

Latifa kemudian jatuh sakit dan menghabiskan lebih dari satu dekad (10 tahun) menderita pelbagai jenis penyakit serius.

Israel beralasan, tidak mengizinkan Latifa melawat Rafei kerana tidak mempunyai bukti kuat bahawa ia merupakan ibu kandungnya.

"Israel tidak mengakui Latifa dan berkeras bahawa nama keluarga ibu tidak sepadan dengan nama tahanan," kata Amani Srahna, seorang pengurus di Persatuan Tahanan Palestin kepada Gulf News.

Impian Rafei untuk dikunjungi keluarganya sekarang sudah hilang, kedua-dua orang tuanya sudah meninggal dunia semua, walaupun ia masih mempunyai seorang saudara yang kini tinggal di Amerika.

Para tahanan Palestin di penjara-penjara Israel dilaporkan akan mengadakan sesi majlis untuk Latifa Darwis, diantaranya diadakan di Penjara Ashkelon di mana Rafei ditahan.

Kini, selain Rafei masih banyak tahanan Palestin di penjara-penjara Israel yang juga tidak mendapat kunjungan dari sanak keluarganya kerana ditegah oleh peraturan negara penjajah Israel

Tiada ulasan: